Gubernur Ansar Serahkan Bantuan Insentif Berbagai Komponen Masyarakat di Kabupaten Karimun

Penulis :
Kanal : Berita, Kepulauan Riau, Tanjungpinang653 Dilihat

Jurnalutama.com (Tanjungpinang) – Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad mengawali kunjungan kerjanya ke Kabupaten Karimun dengan menyerahkan bantuan insentif kepada beberapa kelompok dan  masyarakat di Gedung Serbaguna Nilam Sari Komplek Perkantoran Kantor Bupati Karimun, Minggu (16/04/23).

Adapun bantuan yang diserahkan langsung oleh Gubernur Ansar diantaranya kepada Rukun Tetangga (RT), Rukun Warga (RW), Badan Permusyawaratan Desa (BPD), Posyandu, Insentif Guru Pendidikan Keagamaan Non Formal, Penyuluh Non ASN, Pemuka Agama Tetap Pada Rumah Ibadah, dan Guru SMA/SMK/SLB Swasta.

Acara juga disejalankan dengan Penandatangan Surat Perjanjian Kerja (SPK) PTK Non ASN Tahun 2023. Di mana untuk membangun semangat, Gubernur Ansar memutuskan menaikkan insentif sebesar Rp100 ribu perbulan.

Sebagai informasi, Di Kabupaten Karimun pada tahun anggaran 2023 terdapat sebanyak  1.085 RT dan 390 RW yang diserahkan bantuan dengan total Anggaran  sebesar Rp. 1,7 Miliar, 42 BPD  dengan anggaran Rp. 336 Juta, 207 Posyandu dengan anggaran Rp. 1,035 Miliar, Pendidikan Keagamaan Non Formal, Penyuluh Non ASN, Pemuka Agama Tetap Pada Rumah Ibadah dengan 1.789 penerima dengan total sebesar Rp. 2,14 Miliar, dan Guru SMA/SMK/SLB Swasta sebesar Rp308 Juta dengan 154 orang penerima.

Gubernur Ansar mengawali sambutannya dengan mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan yang ke 25. Ia mendo’akan seluruh hadirin untuk dapat tetap istoqomah melanjutkan sampai akhir Ramadhan.

“Kita berdoa semoga mendapat predikat kemuliaan di sisi Allah SWT, predikat paripurna dan terukur kesolehannya” harap Gubernur Ansar.

Kemudian Gubernur Ansar menjelaskan penyerahan bantuan terhadap kelompok masyarakat dan komponen masyarakat ini adalah bentuk apresiasi dari Pemerintah Provinsi Kepri atas kinerja yang telah dilakukan selama ini.

“Kita akan merasionalisasi kembali jumlah keseluruhan penerima bantuan karena jumlah semuanya berdasarkan data dari kabupaten kota yang akan kita anggarkan di APBD perubahan, ” ucapnya.

Gubernur berharap APBD Kepri dapat terus meningkat. Dengan APBD yang saat ini sangat terbatas yakni Rp3,8 triliun, di mana sebesar Rp1,4 triliun telah dialokasikan untuk pendidikan dan kesehatan.

“Sebagian besar di Batam karena institusi pendidikan lebih banyak di sana. Sisanya kita membangun 7 kabupaten kota, kami akan terus menjaga agar tidak ada kesenjangan, maka kita dorong semua bekerja lebih baik lagi, ” jelasnya.

Terakhir, Gubernur Ansar mengajak memaknai Hari Raya Idul Fitri sebagai hari kemenangan bagi orang yang telah melaksanakan ibadah puasa sampai akhir Ramadhan.

“Kami akan bekerja keras agar ekonomi membaik. Jangan memaksanakan diri untuk membeli yang tidak bermanfaat  sehingga kita tidak berhutang agar idul fitri ini kita lebih sederhana, ” pungkas Gubernur Ansar.

Turut hadir dalam acara tersebut Ketua TP PKK Kepri Hj. Dewi Kumalasari, Anggota DPRD Kepri M. Taufik, Tim Percepatan Pembangunan Suyono, Widya Iswara Utama Lamidi, Asisten 1 T.S. Arif Fadillah, dan para Kepala OPD Pemprov Kepri. (*)

(Red/DK)

Komentar