Masjid At-Taubah Lapas Narkotika Kelas II A Muara Beliti Diresmikan, 140 Resident Warga Binaan Berhasil Ikuti Rehabilitasi

Penulis :

Jurnalutama.com (Sumsel) – Pegawai Lembaga Permasyarakatan Narkotika Kelas II A Muara Beliti, melaksanakan penutupan Rehabilitasi Sosial Tahun Anggaran 2023, sekaligus Peresmian Masjid At-Taubah, sekitar pukul 09.00 WIB, Kamis (14/9/2023).

Kegiatan tersebut dihadiri langsung, Plt Kalapas Narkotika Kelas II Muara Beliti, Wahyu Hidayat, Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, Amra Muslimin, Pabung Musi Rawas, Mayor Cpm Abdul Wahab, Kepala BNNK Mura, AKBP Abdul Rachman.

Selain itu nampak hadir, Kalapas Lubuklinggau, Ika Prihadi Nusantara, Kalapas Surulangun Rawas sekaligus Kabapas, Torkis, Kalapas Empat Lawang, Yosef Leonardo Sihombing beserta pegawai lapas dan warga binaan yang dilakukan rehabilitasi sosial.

Dalam kesempatan itu, Plt Kalapas Narkotika Kelas II Muara Beliti, Wahyu Hidayat menyampaikan sambutannya, hari ini kami pegawai Lembaga Permasyarakatan Narkotika Kelas II A Muara Beliti, melaksanakan penutupan Rehabilitasi Sosial Tahun Anggaran 2023, sekaligus Peresmian Masjid At-Taubah.

“Saya mengucapkan selamat datang kepada para tamu undangan kepada Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, Pabung Mura, Kepala BNNK Mura, Kalapas Lubuklinggau, Kalapas Surulangun Rawas sekaligus Kabapas, Kalapas Empat Lawang, serta pihak terkait, mudah-mudahan kegiatan ini bisa memberikan pesan positif bagi kita semua,” kata Wahyu Hidayat

Plt Kalapas Narkotika Kelas II Muara Beliti, menjelaskan, untuk diketahui bahwa warga binaan di Lapas Narkotika Muara Beliti, berjumlah 757 orang sedangkan kapasitas maksimal hanya 289 orang, artinya bahwa Lapas Narkotika Muara Beti ini, mengalami kelebihan kapasitas atau overload, lebih kurang 250%.

Dengan adanya kelebihan kapasitas tersebut, kami seluruh jajaran petugas terus dituntut untuk bekerja secara profesional, maksimal, akuntabel, sinergi, transparan dan inovatif dalam memberikan pelayanan ekstra dan prima kepada warga binaan, khususnya dalam pembinaan serta meningkatkan keamanan dan ketertiban di lingkungan Lapas Narkotika Muara Beliti.

“Meskipun kami masih kekurangan dan keterbatasan, namun walaupun demikian, kami akan bekerja secara profesional, maksimal, akuntabel, sinergi, transparan dan inovatif dalam memberikan pelayanan ekstra dan prima kepada warga binaan,” jelasnya.

Lebih lanjut, Wahyu Hidayat menjelaskan, sebagai dan informasi bahwa ada 69 warga binaan dengan kasus narkotika dari Sumatera Selatan, yang akan segera dipindahkan ke Lapas Narkotika Nusakambangan dan harus bersyukur tidak ada satu orang pun yang berasal dari Lapas narkotika Muara Beliti

Artinya, bahwa di Lapas Narkotika Muara Beliti, berhasil dalam bidang pembinaan maupun dalam bidang pengamanan, sehingga tidak ada kasus-kasus yang viral serta kasus-kasus yang mencemarkan nama baik Lapas Narkotika Muara Beliti.

Pada tahun ini, Lapas Narkotika Muara Beliti, ditetapkan Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Indonesia sebagai salah satu unit pelaksana teknis pemasyarakatan dilingkungan kantor wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Sumsel, sebagai penyelenggara rehabilitasi sosial melalui surat keputusan Dirjen Pas Nomor : Pas 2018 PK Tahun 2022, tentang penetapan UPT Pemasyarakatan Penyelenggaraan Layanan Rehabilitasi Permasyarakat Bagi Tahanan dan Warga Binaan Pecandu, penyalahgunaan serta korban penyalahgunaan narkotika tahun 2023.

Rehabilitas sosial adalah suatu proses kegiatan pemulihan secara terpadu, baik secara fisik mental maupun sosial, agar narapidana narkotika dapat kembali melaksanakan fungsi sosial dalam kehidupan bermasyarakat.

Lapas Narkotika Muara Beliti ditunjuk dan diberikan tugas untuk menyelenggarakan penyelenggaraan rehabilitasi dengan jumlah 140 orang residen dalam jangka waktu 6 bulan pelaksanaan dengan program anggaran dibebankan kepada Diva Kemenkumham.

Pelaksanaan program ini berpedoman dengan undang-undang nomor 12 tahun 1999 yang telah diubah menjadi undang-undang nomor 22 tahun 2022, tentang pemasyarakatan serta merujuk kepada peraturan Kementerian Hukum Indonesia Nomor 12 Tahun 2017 tentang pelayanan rehabilitasi narkotika bagi tahan dan warga binaan bermasyarakatan.

Dalam pelaksanaan kegiatan ini, kami menyadari berbagai macam tantangan serta kendala kelemahan, dengan adanya dukungan dari berbagai pihak tegangan dan mitra kerja, kami menghadapi tantangan dan kendala tersebut secara bersama-sama dengan baik, sehingga pelaksanaan dapat berjalan dengan baik sesuai dengan tim rehabilitasi Lapas Narkotika Kelas II A Muar Beliti.

“Tentunya saya sebagai pimpinan mengucapkan ribuan terima kasih kepada seluruh jajaran rehabilitasi sosial kepada mitra kerja pada jajaran Dinas Kesehatan Lubuklinggau-Mura, BNNK Mura, Klinik Asyifa, Institut Agama Islam Al-Azhar, yang telah menugaskan orang terbaik sebagai konselor dan asesor rehabilitasi sosial. Dan, kepada warga binaan saya berpesan terus pertahankan kondisi keberhasilan ini, sehingga kelak dikemudian nanti kembali kemasyarakat kalian dapat memberikan dampak positif dan bermanfaat,” paparnya.

Kalapas menambahkan, untuk diketahui warga binaan yang mendapatkan rehabilitasi ini telah dilakukan tes urine sebanyak 3 kali yakni tahap pertama dari 140 orang semua dinyatakan negatif, kemudian dipertengahan pelaksanaan program Rehab juga dilakukan tes urine dan hasilnya juga tetap negatif, dan terakhir kegiatan juga kembali dilakukan tes urine dan Alhamdulillah akhirnya juga negatif.

“Sehingga kami merasa bersyukur dan berbangga kepada warga binaan, semoga apa yang kalian dapatkan disini dalam hal positif, bisa dimanfaatkan sehingga kalian akan kembali ke tengah masyarakat sebagai manusia yang baru dengan cita-cita dan harapan yang baru,” tuturnya

Sementara itu, Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, Amra Muslimin mengatakan bahwa sangat mengpresiasi telah dilaksanakannya rehabilitasi sosial yang dilakukan oleh Lapas Narkotika Muara Beliti. Karena, salah satu bentuk penanggulangan narkoba yang ada di Kabupaten Mura, dengan melakukan pelayanan rehabilitasi bagi pecandu narkoba.

Dan penyelenggaraan ini dilakukan tidak hanya bagi kecanduan narkoba, akan tetapi juga dilakukan untuk penyalahgunaan narkotika. Serta salah satu langkah pencegahan pemberantasan dan penyalahgunaan gelap narkoba.

“Kami harapkan dapat tercapainya layanan rehabilitas yang berguna, sehingga memberikan pelayanan untuk meningkatkan dan dirasakan oleh manfaatnya oleh bagi pecandu narkotika. Serta menyambut baik dengan diresmikannya Masjid At-Taubah ini, dan kita khususnya sebagai umat muslim, untuk bersama-sama melaksanakan salat dan kegiatan ibadah lainnya,” tutupnya.

(Redaksi)

Komentar